Peran negara dalam industri perjudian – Guru Perjudian

Peran negara dalam industri perjudian – Guru Perjudian

Saya telah menulis teks ini untuk http://www.ice365.com dan mereka telah mengeditnya sebagian.

Dalam kolom ini, saya akan melihat aktivitas negara-negara di bidang perjudian, meskipun saya menyadari bahwa setiap negara memiliki pendekatan dan keinginannya sendiri untuk perjudian legal.

Misalnya, UE telah memberikan negara anggota kontrol yang signifikan atas perjudian. Karena itu, atau karena itu, aktivitas perjudian di negara-negara UE sangat berbeda dari satu ke yang berikutnya, lebih dari hampir semua bidang bisnis lainnya.

Ketika kita menilai aktivitas negara dalam bisnis perjudian, perlu diingat bahwa perjudian, pada prinsipnya, merupakan aktivitas yang berpotensi berbahaya yang dapat menyebabkan masalah signifikan bagi beberapa konsumen.

Untuk alasan ini, perjudian diatur di seluruh dunia, dan tidak ada keinginan untuk membuat sektor ini bebas dari pengawasan peraturan. Metode dan tingkat regulasi, di sisi lain, sangat bervariasi dari satu negara ke negara lain.

Di salah satu ujung spektrum adalah negara-negara di mana perjudian dilarang sepenuhnya, seperti di beberapa negara Timur Tengah, atau negara-negara dengan Islam sebagai agama umum.

Titik awal untuk banyak negara lain adalah bahwa perjudian dilarang, tetapi izin khusus dapat dikeluarkan untuk itu.

Sejumlah pasar telah mengizinkan perjudian melalui model monopoli, dari mana ia secara bertahap beralih ke memungkinkan aktivitas yang berbeda dari operator berlisensi yang lebih luas.

Ketika mempertimbangkan sistem perjudian yang berbeda, penting untuk mengakui perkembangan historis ini, karena ini membantu menjelaskan pendekatan negara yang berbeda.

Negara memiliki beberapa peran dan kepentingan yang berbeda dalam bisnis perjudian. Ini adalah entitas yang memberlakukan dan mengatur regulasi undang-undang di negara tersebut, dan karena perjudian telah menjadi aktivitas yang dibatasi, banyak negara bagian yang bertanggung jawab untuk mengoperasikan perjudian di bawah model monopoli.

Monopoli perjudian dengan demikian berada di bawah kendali langsung negara, dalam hal ini negara telah menjadi penerima manfaat utama – dan keuntungan dari perjudian tentu saja sangat besar.

Oleh karena itu, negara memiliki kepentingan finansial yang sangat tinggi dalam mengendalikan dan mengelola pendapatan dari perjudian, yang kemudian dapat mereka distribusikan kembali ke tujuan yang mereka pilih. Meminimalkan kerugian perjudian juga merupakan tujuan utama, karena negara seringkali harus menanggung biaya pengobatan bagi mereka yang menderita kerugian akibat perjudian.

Namun dengan tujuan dan harapan yang berbeda, seringkali terjadi konflik antar pemangku kepentingan yang berbeda. Secara umum, akan ada berbagai kementerian yang menangani berbagai produk dan vertikal – hanya ada beberapa negara di mana semua perjudian dipusatkan di bawah satu kementerian.

Itulah sebabnya, misalnya, meningkatkan keuntungan finansial dan mengurangi jumlah masalah perjudian dipandang sebagai kontradiksi di banyak negara, yang mengarah pada kebijakan peraturan yang bertentangan dan tidak jelas untuk industri.

Perjudian sering dibagi menjadi tiga vertikal menyeluruh: lotere, taruhan, dan kasino, yang masing-masing tunduk pada peraturan yang sangat berbeda.

Operasi togel umumnya masih didasarkan pada sistem monopoli di mana satu perusahaan mengurus semua operasi. Di sebagian besar negara, monopoli ini masih diawasi oleh badan usaha milik negara.

Taruhan dapat dibagi menjadi sub-divisi: kuda dan taruhan olahraga. Di banyak negara, telah terjadi monopoli de-facto untuk taruhan kuda, di mana arena pacuan kuda dan operator taruhan telah bekerja bersama-sama.

Ini berbeda dari taruhan olahraga, di mana secara tradisional ada beberapa operator yang bersaing, yang juga berlaku untuk bisnis kasino. Dengan demikian, sistem monopoli secara tradisional lebih umum dalam operasi lotere daripada dalam taruhan olahraga dan operasi kasino.

Ketika menganalisis kerangka peraturan perjudian Eropa, mudah untuk melihat bahwa bisnis lotere cenderung tetap dekat dengan model monopoli, daripada membuka operator swasta. Perusahaan milik negara menjalankan kegiatan, atau negara memiliki kepemilikan langsung sambil memberikan hak operasi kepada satu penyedia melalui proses tender.

Sebaliknya, sistem monopoli untuk taruhan dan operasi kasino sedikit dan jarang. Dari negara-negara Eropa, hanya Finlandia dan Norwegia yang terus menjalankan semua aktivitas perjudian berdasarkan sistem monopoli.

Seperti yang saya katakan sebelumnya, UE telah memberi negara-negara anggotanya banyak kekuatan pengambilan keputusan dalam hal kebijakan perjudian. Prasyaratnya adalah bahwa undang-undang harus mematuhi prinsip-prinsip umum UE dan bahwa pembatasan dalam melakukan bisnis harus dibenarkan.

Premisnya adalah bahwa aktivitas perjudian dapat diatur dan dibatasi untuk mencegah masalah perjudian. Itu adalah prinsip yang dapat dimengerti dan dapat diterima, tetapi apakah itu dipraktikkan?

Secara umum, model monopoli adalah cara yang tidak efisien dalam menjalankan aktivitas bisnis dan karena itu merupakan sistem yang lebih buruk daripada persaingan bebas, atau dalam kasus perjudian, model berbasis lisensi. Namun, monopoli dapat dipertahankan, jika terbukti lebih efektif dalam mencegah masalah perjudian daripada model berbasis lisensi.

Namun, ini tidak didukung oleh penelitian, yang menunjukkan sedikit bukti tentang lebih sedikit masalah perjudian di negara-negara dengan monopoli perjudian.

Tetapi efektivitas mencegah bahaya perjudian tidak bisa menjadi satu-satunya faktor penentu dalam nilai model peraturan. Namun dalam industri yang semakin digital, juri juga tidak memperhatikan model perizinan – batas tradisional tidak lagi memiliki signifikansi yang sama seperti sepuluh tahun lalu. Pergeseran online ini telah menimbulkan pertanyaan menantang kepada regulator yang belum mereka jawab dengan benar.

Ketika alasan untuk monopoli perjudian di negara anggota UE seharusnya untuk mencegah bahaya, orang mungkin bertanya mengapa model itu hanya berlaku untuk lotere. Bagaimanapun, penelitian menunjukkan bahwa permainan lotere tradisional menyebabkan sedikit atau tidak ada bahaya perjudian.

Sebaliknya, kasino online, khususnya mesin slot, sering dikatakan sebagai produk perjudian yang paling berbahaya. Namun kasino online diatur melalui model lisensi hampir di mana-mana.

Perbedaan ini dijelaskan sebagian oleh alasan sejarah tetapi tentu juga melalui kepentingan keuangan negara – lotere telah menjadi tambang emas bagi banyak negara. Pendapatan dari permainan lotere dapat mencapai sekitar 60% dari pengeluaran perjudian suatu negara, dibandingkan dengan 5% hingga 10% untuk taruhan olahraga dan kasino.

Upaya lobi operator perjudian swasta, yang telah berusaha dan berhasil mematahkan monopoli perjudian digital dan kasino, tidak diragukan lagi juga berdampak. Permainan lotere belum menjadi bagian dari rangkaian produk dari perusahaan-perusahaan swasta ini, jadi pertarungan hukum tidak berpusat pada operasi lotere.

Apa yang akan terjadi di masa depan? Saya bahkan tidak mencoba menjawabnya, tapi saya yakin perubahan akan terus berlanjut.

Beban tanggung jawab dalam perjudian tumbuh dengan kuat, itulah sebabnya peran legislatif dan peraturan negara akan dipertahankan dan bahkan diperkuat. Tetapi penting untuk dicatat bahwa negara pada dasarnya tidak cocok untuk memiliki kegiatan yang signifikan secara komersial.

Akan lebih baik bagi semua pemangku kepentingan yang menyatakan akan menyerahkan kepemilikan langsung perusahaan perjudian. Jika operasi masih perlu dikontrol dengan ketat, jumlah izin yang terbatas adalah solusi yang lebih baik daripada monopoli milik negara.

Seperti ini:

Seperti Memuat…

Author: Matthew Garcia